Blog Feed

Three Poisons in Free West Papua Campaigns (3b)

General WPRA Amunggut Tabi stated in one of the briefings to his troops at the Central Headquarters of West Papua Revolutionary Army (WPRA) at Yako Village, Papua New Guinea that there are three poisons that have destroyed our campaigns to free West Papua, namely egoism, gossiping, and fear.

Discuss Again: Spiritual and Emotional Fear Across Melanesia

There is a mix of both spiritual and emotional fear across Melanesian peoples, in dealing with Indonesia in relation to Free West Papua campaign, but it appears that the most Melanesians actually have spiritual fear rather than emotional or natural fear.

Yes, there is natural fear among Melanesians in Papua New Guinea, but this fear only spread along the border areas between West Papua and Papua New Guinea, from Port Numbay (Indos call her Jayapura) to Maroke (Indos call her Merauke). They have seen their brothers and sisters from western side suffered, they mourned for their dead ones together, they met those fleeing from West Papua to Papua New Guinea. These make them have natural fear.

Compared to Melanesians in Solomon Islands, Fiji, Vanuatu, and Kanaky, they have never seen any single Indonesian around. They have never met any Indonesian solider or police. They have no direct experience of contact with Indonesian peoples. They never met Melanesians from West Papua crying or fleeing.

They just read from the news, the internet and electronic media. They just heard from someone in or from West Papua. But they have fear of supporting Indonesia. They have fear, but the source of fear is from inside, fear that has no cause, but fear that comes from inside a person. The seed of this fear is inside the person, it is not from stimuli outside. It is an egocentric fear, fear related to toe ego of the person, “me”, “I”, “an-an”.

What are the actual information that make Melanesians, particularly Melanesian politicians and leaders are fearful to talk about and support West Papua?

In addition to previous three “Fear-Factors” under the sub-topic “Fear Factor in Free West Papua Campaign“, we hereby add two more factors:

  1. The number one reason : fear of supporting the cause when the campaigns and campaigners are not united. Melanesian leaders are fearful of supporting West Papua independence movement is the fractions and factions within the Free West Papua campaign organisations and individuals. They choose “wait-and-see” approach when leaders or organisations from West Papua start talking about each other and attacking each other.

    Just read the history of ULMWP membership at the MSG and you will know this is the case.
  2. The reason number two is the “fear of breaking the international laws” by supporting Melanesians in West Papua who are suffering from gross and systematic human rights violations since 1 January 1962, when Indonesia militarily invaded Western New Guinea.

    Many Melanesian leaders are wrongly convinced that West Papua is legally part of Indonesia accordion to the Act of Free Choice carried out in West Papua in 1969, therefore, those individuals, politicians, leaders who speak against Indonesia in relation to West Papua is against the international Law.

    Indonesia also emphasizes the sovereignty principle in international relations, and this forces Melanesian leaders not to speak the truth.
  3. Reason number two that makes Melanesian in general and Melanesian leaders in particular are fearful of supporting West Papua independence campaign is because they are told that Indonesia is very strong military power in the South Pacific and they carry out intelligence and military operations across the South Pacific to tame and finally finish off any Melanesian leaders who support West Papua independence. Most people will mention assassinations of Iambeki Okuk, Laurenz Dloga, Hans Bomay, Theys Eluay, Fransalbert Joku, Nicolaas Jouwe, Clements Runawery, Wim Zonggonau and many others as examples of cases that can face those who strongly support Free West Papua.

    Rumours spreading in Papua New Guinea that “Indonesia is portrayed as brutal mighty military power that can attack and destroy Papua New Guinea within a day.”
  4. The reason number three is that speaking against Indonesia will not get anything financially, but not speaking against Free West Papua Campaign will get financial benefits, women benefits and trade benefits.

    As mentioned before:
    Indonesian diplomacy is famous with double “W”, = Wang – Wanita, i.,e, money and women. Look at those diplomats speaking against Melansian top leaders. Indonesia uses young diplomats, most probably ex-prostitutes, to speak against Melanesian leaders. Look at many Melanesian leaders who used to speak very loudly against human rights violations in West Papua and for self-determination, but only a few years later, or even a few months later, their mouths shut, no more hello Wantok, no more good morning Bro, let alone speaking against Indonesia.

How to Rise Up Beyond Fear

Hon Powes Parkop, MP, the Governor of the National Capital District of Papua New Guinea is the only Melanesian politician so far who have spoken openly and continuously that both Melanesians and Indonesians “must rise up beyond fear“.

He repeatedly reiterated that fear should not rule our future. We must speak from the heart, based on the truth that West Papua independence will bring great benefits to Indonesia as a modern and civilized nation-state. He says by occupying West Papua, Indonesia becomes isolated from the rest of Melanesia. Indonesia must come out and trust that the independence of West Papua is a new important era for Indonesia to become a great nation in the South Pacific, politically and more importantly economically.

From West Papua, Gen. WPRA Amunggut Tabi also repeatedly speaks in various occasions that spiritual approach is the best way to defeat or rise up beyond fear.

Note:

We are still talking about the third poison in Free West Papua campaign. The last two articles talk about the poison called “fear”. The coming two more articles will still talk about “fear”, as fear is the most disturbing mental and spiritual poison and right now it is a disease that cause us all Melanesians cannot get up for our rights, and too weak to get up and speak the truth.

[…to be continued …]

Featured post

May 1st Declaration of the Formation of West Papua Army (WPA)

The ULMWP Announced the formation of WPA on July 1st, 2019

Be known to the world that a United Military Command for a Free and independent Nation-State of the Republic of West Papua has been form on May 1, 2019 that we call the May 1 Declaration of West Papuan Peoples.

โ€” Oscar Wilde.

This announcement was made by the Spokesperson of the United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) Dr. Jacob Rumbiak in Australia.

West Papua Army was formed after a series of Extraordinary Summits held among the High Ranking Officials of the West Papua Revolutionary Army (WPRA), the armed wing of Free West Papua Campaign, West Papua National Liberation Army – Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPN PB) – Organisasi Papua Merdeka (OPM) and West Papua National Army – Tentara Nasoinal Papua Barat (TNPB) of the Federal Republic of West Papua.

The Summit was held at Yako Village, nearby Vanimo Town, Sandaun or West Sepik Province of the Independent State of Papua New Guinea.

Featured post

Dari Kantor Penarangan West Papua Army: Salam Damai Natal! dan “Rayakanlah!”

Syukur bagi-Mu Tuhan!!!

Dari Kantor Penerangan West Papua Army, Amunggut Tabi, Gen. WPRA, dengan ini menyampaikan

SALAM DAMAI NATAL! Desember 2020

dan

Selamat memasuki Tahun Baru Januari 2021

kepada seluruh umat manusia di seluruh muka Bumi, baik di alam fisik maupun alam roh, karena damai ini kelahiran Yesus menembus waktu dan tempat, dan lintas dunia dan alam, karna Yesus datang membawa pengharapan hidup kekal bagi semua umat manusia, yang telah mati sebelum Dia datang ataupun yang masih akan lahir.

Kepada rakyat bangsa Papua General Tabi menyebutkan ada lima peristiwa yang harus kita syukuri dan rayakan di akhir tahun 2020 ini dan sambil menyambut tahun 2021

  1. Pertama, bahwa embrio dari Undang-Undang Dasar Negara Republik West Papua telah ada di tangan kita, dan dalam waktu tidak lama lagi UUD NRWP akan lahir. Wilayah West Papua dan bangsa Papua kini memiliki Hukum Positif modern untuk melindingi dari segala jenis, bentuk dan wujud penjajahan
  2. Kedua, Wilayah West Papua kini telah memiliki Pemerintahan modern resmi sejak 1 Desember 2020. Wilayah West Papua yang dulunya disebut Nederlands-Niuew-Guinea, West Irian, Irian Jaya, Papua, dan kini Papua dan Papua Barat telah memiliki sebuah Pemerintahan Sementara yang sah dan konstitusional berdasarkan UUDS yang telah disahkan tanggal 28 November 2020 di Port Numbay West Papua, .
  3. Ketiga, bahwa Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah mensahkan Resolusi PBB tentang Hak Asasi Masyarakat Adat (MAHADAT) pada tahun 2007, di mana Pasal 3 menyatakan dengan terang-benderang MADAT berhak menentukan nasibnya sendiri.
  4. Keempat, bahwa PBB telah mensahkan Resolusi PBB tentang Hak Penentuan Nasib Sendiri pada pertengahan Desember 2020.
  5. Kelima, Yesus sebagai Raja Damai telah lahir, dan UUDS NRWP telah menyatakan di Mukadimah sebagai berikut “Kami mengaku dengan penuh syukur dan pujian bahwa bangsa dan negara West Papua adalah dibawah kuasa kemuliaan dan kebenaran Tuhan Yahwe, yang menciptakan Alam semesta, Leluhur dan segala berkat yang dilimpahkan bagi bangsa Papua.”

Rayakanlah! Bersyukurlah! Bergembiralah! dan kembalikan semua pujian dan hormat bagi nama Dia yang menciptakan, Dia yang memelihara, dan Dia yang menentukan nasib kita semua.

Indonesia tidak pernah ada, karena itu tidak perlu bubar! Indonesia sebagai negara ilusi dan imagined society tidak pernah ada, karena itu tidak perlu bubar. Yang perlu bubar ialah NKRI, negara yang dibuat dengan cita-cita adil-makmur berdasarkan darah-darah manusia tak berdosa.

Issued at: MPP WPA

Secretariat-General WPRA,

Signed

Amunggut Tabi, Gen. WPRA
BRN: A.DF 018676

Amunggut Tabi: WPA Sudah Lama Siap Mengamankan Kebijakan Pemerintah Sementara ULMWP

Dari Markas Pusat Pertahanan (MPP) West Papua Army (WPA) melalui Sekretaris-Jenderal Amunggut Tabi, Gen. WPA menyatakan menyambut dengan gembira dan telah siap dalam waktu cukup lama untuk mengamankan segala kebijakan Pemerintahan Sementara United Liberation Movement for West Papua (Provisional Government of the ULMWP) yang telah diumumkan Presiden Pemerintahan Sementara H.E. Hon Benny Wenda dan telah siap mengamankan pelaksanaan Undang-Undang Dasar Sementara (UUDS) ULMWP yang telah disahkan Komite Legislatif ULMWP dalam KTT Komite Legislatif III tanggal 18 Oktober 2020.

Pembentukan pemerintahan sementara ialah konsekuensi hukum yang logis dari proses upgrade nama kepemimpinan dan sistem organisasi ULMWP yang telah terjadi dengan perubahan-perubahan bylaws ULMWP yang telah terrposes secara bertahap sejak tahun 2017, yang kini memuncak dengan pengesahan UUDS 2020 Republik West Papua pada 20 Oktober 2020.

Pengesahan UUDS ULMWP 2020 ini mengandung konsekuensi hukum logis lanjutan, yaitu mewajibkan Komite Eksekutif ULMWP untuk mensahkan UUDS ULMWP dan membentuk pemerintahan, maka telah berlangsung sidang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Luar Biasa ULMWP yang telah mensahkan UUDS ULMWP tanggal 29 Desember 2020.

Atas dasar pengesahan UUDS ini dan sekaligus pengusulan dan pengukukan H.E. Hon Benny Wenda sebagai Presiden dan H.E. Rev Edison Waromi sebagai Perdana Menteri, maka telah sah dan berlaku Undang-Udanng Dasar West Papua 2020 untuk wilayah politik dan huku West Papua, yang adalah wilayah bekas jajahan Belanda bernama Nederland-Niuew-Guinea, bekas pemerintahan UNTEA – PBB bernama West Irian, bekas jajahan Indonesia berturut-turut bernama Irian Barat, Irian Jaya, Papua, dan Papua dan Papua Barat.

Dengan pengesahan UUDS dan pembentukan Pemerintahan Sementara ULMWP, maka semua pihak dimintakan untuk tunduk kepada kesepakatan bersama, tunduk kepada Undang-Undang. Dengan demikian siapapun yang bertentangan dengan UUDS ialah musuh bangsa Papua yang harus dihadapi dengan arif dan bijaksana. Semua pemimpin bangsa Papua sama-sama mendukung kebijakan bersama ini dalam rangka mengakhiri penderitaan rakyat.

Gen. Tabi mengatakan,

Era perjuangan untuk melepaskan diri dari belenggu kolonialisme telah berakhir dengan pengesahan UUDS dan dengan pembentukan pemerintahan sementara ULMWP. Sekarang dan ke depan ialah era perebutan kekuasaan dari tangan penjajah. Oleh karena itu isu-isu dan agenda serta percakapan di antara orang Papua yang bersifat perjuangan harus dihentikan. Sekarang kita bicara mengenai merebut dan mengkleim kemerdekaan yang telah kita raih dan yang dianulir secara sepihak oleh NKRI.

Mulai sekarang kita harus tunduk kepada UUDS ULMWP, dan melupakan udang-undang penjajah asing, yang datang untuk merampok, mencuri, meneror, memenjarakan, menyiksa, dan membunuh. Kita harus melupakan Undang-Undang iblis dan mulai menjalani kehidupan sehari-hari dengan UUDS ULMWP yang didirikan dengan nama Allah Bapa, Allah Anak dan Allah Roh Kudus, yaitu Tuhan Yahwe

Gen. WPA Amunggut Tabi

Di akhir briefing, Gen. Tabi menyatakan,

WPA sebagai alat negara telah siap dan mendukung pengesahan UUDS ULMWP dan pengumuman pemerintahan sementara ULMWP, dan memintakan kepada Presiden dan Perdana Menteri untuk segera menyusun kabinet.

Gen. WPA Amunggut Tabi

๐—ž๐—ฒ๐—น๐—ผ๐—บ๐—ฝ๐—ผ๐—ธ ๐—œ๐—ป๐—ฑ๐—ถ๐˜ƒ๐—ถ๐—ฑ๐˜‚ ๐—ง๐—ผ๐—น๐—ฎ๐—ธ ๐—จ๐—Ÿ๐— ๐—ช๐—ฃ, ๐—œ๐—ป๐—ถ ๐—ฃ๐—ฒ๐—ฟ๐—ป๐˜†๐—ฎ๐˜๐—ฎ๐—ฎ๐—ป ๐—ฆ๐—ถ๐—ธ๐—ฎ๐—ฝ โ€œ๐—ช๐—ฒ๐˜€๐˜ ๐—ฃ๐—ฎ๐—ฝ๐˜‚๐—ฎ ๐—”๐—ฟ๐—บ๐˜†โ€ ๐—ž๐—ผ๐—บ๐—ฎ๐—ป๐—ฑ๐—ผ ๐—ง๐—ฃ๐—ก/๐—ข๐—ฃ๐—  (๐—ง๐—ฃ๐—ก.๐—ฃ๐—•)

๐๐Ž๐‘๐“ ๐๐”๐Œ๐๐€๐˜, โ€“โ€“ Pasca Keputusan Sidang III Komite Legislatif, diumumkannya Undang-Undang Dasar Sementara pada tanggal 20 Oktober 2020 di Camwolker – Port Numbay (Jayapura) – West Papua dan diputuskannya tentang Pemerintah Sementara West Papua (Provisional Government) oleh United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) yang diumumkan pada tanggal dan 1 Desember 2020 setelah ditetapkan melalui Koferensi Tingkat Tinggi (KTT) Luar Biasa, telah muncul sikap penolakan dari beberapa individu kelompok meskipun mayoritas bangsa Papua telah menyatakan mendukung.

Sikap penolakan beberapa individu kelompok tersebut diantaranya sebut saja Sebby Sambom, Terianus Sato dan Jeffry Pagawak yang mengatasnamakan TPN-PB/OPM dan juga dari KNPB oleh Warius Wetipo (Warpo), serta Octovianus Mote mantan wakil ketua ULMWP yang diwawancarai IndoProgress.

Menyikapi sikap individu kelompok yang mengatasnamakan TPNPB/OPM tersebut, โ€œWest Papua Armyโ€ dari Komando TPN/OPM (TPN.PB) menyatakan bahwa โ€œkelompok tersebut hanya mengatasnamakan organisasi militer TPN/OPM (TPN.PB) tanpa mengkonfirmasi kepada komando di hutan, termasuk tanpa mengetahui Panglima Tinggi TPN/OPM, Gen. Goliath Tabuniโ€.

Dalam keterangan lisan yang diterima redaksi tabloid-wani.com, Gen. Goliath Tabuni sangat marah terhadap Sebby Sambom yang selalu mengatasnamakan TPN/OPM (TPN.PB) merusak nama baik organisasi militer. Dalam bahasa kiasan nya, Gen. Goliath menyebut Sebby Sambom diibaratkan seperti benalu yang merusak nama organisasi militer TPN/OPM (TPN.PB).

Hal tersebut diketahui setelah Kepala Departemen Pertahanan dan Keamanan ULMWP, Qebe Tabuni melakukan konfirmasi langsung kepada komando di hutan, termasuk Gen. Goliath Tabuni. Pernyataan sikap resmi TPN/OPM (TPN.PB) tertanggal 7 Desember 2020 diterima tabloid-wani.com, Senin (8/12/2020).

Pada prinsipnya, West Papua Army dari Komando TPN/OPM (TPN.PB) menyatakan mendukung Ketetapan yang diputuskan pada Sidang dan Konferensi United Liberation Movement for West Papua (ULMWP) belum lama ini, dan sikap yang dibuat oleh Sebby Sambom tersebut hanyalah sikap pribadi Sebby Sambom, bukan sikap TPN/OPM (TPN.PB).

Berikut ini adalah pernyataan sikap resmi TPN/OPM (TPN.PB) terhadap diumumkannya Pemerintah Sementara West Papua atau Provisional Governtment of the United Liberation Movement for West Papua oleh Presiden Sementara, Benny Wenda pada tanggal 1 Desember 2020.


Baca pernyataan lengkapnya di: (http://bit.ly/3nc0AtN)

WEST_PAPUA_ARMY #ULMWP
TPN_OPM #TPN_PB #NegaraRepublikWestPapua #Republic_of_WestPapua #FreeWestPapua #RepublicofWestPapua #ReferendumForWestPapua #LetWestPapuaVote

UUDS Menjamin Semua Prajurit Papua Merdeka sebagai Kombatan Kemerdekaan, …

Kami bukan KSB! Kami bukan teroris! Dan kami sama sekali bukan separatis! Kami adalah kombatanย atau pejuang yang memiliki status hukum sebagai seseorang yang memiliki hak untuk terlibat dalam peperangan selama konflik bersenjata internasional.

Kami membela tanah leluhur yang diinvasi, dirampok dan dicuri oleh pencuri, penjarah dan perampok. Kami bukan pengacau tetapi kami mengusir pengacau. Kami bukan separatis tetapi kami mengusir separatis. Dengan status pemerintahan sementara berdasarkan UUDS yang telah disahkan, maka segala kegiatan West Papua Army di Wilayah Hukum West Papua ialah sah demi hukum dan kami bertindak melindungi tanah leluhur kami.

“Ingat, kami tidak mengatakan tanah air, tetapi kami katakan tanah leluhur. Yaitu tanah warisan nenek-moyang kami, bukan tanah rampasan, bukan tanah pendudukan. Kami tidak berniat mencuri tanah orang lain seperti yang dilakukan penjajah di manapun di dunia, seperti nyata hari ini lewat NKRI.”

demikian kata Amunggut Tabi, Gen. WPA

Dengan deklarasi UUDS dan disusul pengumuman pemerintahan sementara ini, maka telah menjadi tugas yang melekat bagi West Papua Army dan West Papua Police sebagai kekuatan pertahanan dan keamanan, keuatan penegakkan hukum dan pertahanan wilayah kekuasaan untuk bertindak dalam rangka mengamankan tanah Papua dan bangsa Papua dari berbagai pelanggaran, perampokan, pencurian, penjarahan yang dilakukan NKRI.

Bangsa Papua telah lama “paralized” sehingga tidak mampu berpikir dan bertindak secara konstitusional. Telah memakan waktu lebih dari setengah abad untuk tiba pada tingkatan perjuangan berdasarkan Undang-Undang, meng-upgrade perjuangan ini menjadi perjuangan yang modern dan bermartabat.

Nurani manusia dan dunia telah menilai siapa sebenarnya pembela kebenaran dan hak asasi manusia di Tanah Papua, karena mereka telah tahu Indonesia ada di Tanah Papua untuk menduduki, mencuri, menjarah dan merampok tanah Papua dan kekayaan alamnya; dan pada waktu yang sama menginjak-injak, merendahkan, mengacaukan dan membinasakan manusia Papua. Era itu telah berakhir per tanggal 18 Oktober 2020 saat UUDS disahkan, dan 1 Desember 2020 saat pemerintahan sementara Republik West Papua diumumkan.

demikian kata Amunggut Tabi, Gen. WPA

Dengan bergabung ke Weest Papua Army, maka kita sebagai pejuang pasti disebut sebagai “kombatan”, yang berhak membela diri dalam rangke memperjuangkan pembebasan tanah dan bangsa Papua, dalam rangka mengusir NKRI dari tanah pendudukan: Wilayah Republik West Papua.

Amunggut Tabi: Berpikir dan Bertindak Beradab, Sadar Tanah ini Punya UUD Sendiri

Dari Markas Pusat Pertahanan (MPP) West Papua Army (WPA), Amunggut Tabi, Gen. WPA menyatakan salah satu misi revolusi dalam perjuangan bangsa Papua ialah me-revolusi paradigma, cara pandang dan wacana dan tindakan dalam menyikapi dinamika politik yang berkembang di Tanah Papua.

Menanggapi tanggapan yang disampaikan oleh politisi Indonesia, dan terutama Tentara Nasional Indonesia yang hendak berkantor pusat di Tanah Papua, maka Gen. Tabi menyatakan

Berpikirlah dan bertindaklah beradab. Kita harus saling menyadari dan saling mengakui, bahwa Tanah ini pada hari ini telah memiliki Konstitusi yang memagari, mengatur dan mengandalikannya. Dengan demikian UUD asing telah gugur demi hukum. Secara rohani dan secara legal, di alam semesta, di dunia non fisik telah dirayakan secara luas, baik di pulau-pulau di Indonesia maupun di Tanah Papua, bahwa Tanah Papua, dari Raja-Ampat sampai Maroke telah memiliki UUD yang melindunginya dari segala macam serangan, dalam bentuk apapun, jenis apapun, termasuk serangan militer den polisi Indonesia.

Amunggut Tabi, Gen. WPA

Ditanyakan apa tanggapan terhadap pendapat ahli hukum internasional Indonesia yang menyatakan deklarasi pemerintah West Papua dan deklarasi UUDS NRWP (Negara Republik West Papua) tidak memiliki dasar hukum, maka Gen. Tabi dengan santani menjawab, “NKRI sebagai penjajah harus mengatakan begitu. Kalau tidak begitu NKRI bukan penjajah atas tanah dan bangsa Papua! Opini penjajah pasti tidak akan pernah setuju dengan langkah ULMWP dan bangsa Papua>

Menjawab tanggapan Kemenlu RI yang menganggap usaha ULMWP sia-sia karena PBB telah mengakui invasi dan pendudukan NKRI atas West papau sebagai sesuatu yang telah sah, maka Gen. Tabi katakan

Yang tidak bisa dirubah hanya kodrat Allah. Salah satu kodrat Allah ialah matahari terbit dari Timur dan terbenam di Barat. Itu tidak dapat dirubah. Salah dua ialah bahwa pulau New Guinea itu bukan tanah air Indonesia. Itu tidak dapat dirubah dan dijadikan sebagai tanah-air Indonesia. Salah tiga, menjadikan bangsa Papua mengaku diri atau dikleim sebagai orang Indonesia adalah pelanggaran Hukum Allah dan Hukum Alam. Jadi yang melawan kodrat dan hukum Allah bukan orang Papua, tetapi orang Indonesia dan NKRI. Politisi di Deplu RI jangan menipu diri sendiri dan jangan menipu bangsa kalian. Kita harus fair dan berpikir beradab bahwa West Papua bukan Indonesia, orang Papua bukan ras Melayu dan pulau New Guinea bukan wilayah NKRI.

Amunggut Tabi, Gen. WPA

Ditanyakan bagaimana dengan pembentukan pemerintah sementara West Papua, di mana posisi militer West Papua Army? Gen. Tabi menyatakan

ada tiga komando militer gerilya Papua Merdeka yang telah bersatu dan panglima dari ketiga komando akan bertemu menyusun strategi perlawanan bersenjata. Sekarang ada Undang-Undang yang menjamin sehingga semua prajurit Papua Merdeka adalah kombatan kemerdekaan, bukan KKB, bukan KSB, bukan teroris, bukan separatis. Ketiga komando akan mengundang komando yang lain di seluruh Tanah Papua untuk bergabung melawan penjajah. Bahkan pasukan gerilyawan dari Timor Leste, Aceh dan Maluku juga akan diundang untuk bergabung, karena mereka telah lama bersedia dan meminta-minta untuk bergabung. Penundaan dilakukan komando di Tanah Papua karena militer di Tanah Papua belum bersatu. Dengan penyatuan nama kesatuan dan dalam waktu dekat penyatuan komando gerilya Papua Merdeka menyusul Undang-Undang militer West Papua dan Undang-Undang Perang Papua Merdeka, maka semua langkah WPA akan dilakukan berdasarkan Udang-Undang dan para kombatan lain yang menentang NKRI dari seluruh wilayah jajahan NKRI akan bersatu.

Amunggut Tabi, Gen. WPA

West Papua Army Memperingati 1 Desember 2020

Di Markas Pusat Pertahanan (MPP), West Papua Revolutionary Army (WPRA), telah diperingati HUT Manifesto Politik Bangsa Papua, yang adalah tonggak sejarah kebangkitan bangsa Papua, yang disaksikan dan diakui oleh negara kolonial Belanda dan Australia.

Peringati 59 tahun manifesto Politik (1 Desember 1961 – 1 Desember 2020) disertai pengumuman Pemerintahan Sementara (United Liberation Movement for West Papua), menyusul pengesahan UUDS NRWP pada Oktober 2020, maka WPRA mengadakan upacara pengibaran bendera Sang Bintang Kejora pada hari Selasa (1 Desember 2020) di MPP WPRA

Sebagai pemegang Komando West Papua Army, Mathias Wenda, Chief Gen. WPRA memberikan sambutan kepada seluruh pasukan dan kepada para pemimpin ULMWP di seluruh dunia.

.Papua Merdeka! Papua Merdeka! Papua Merdeka! #ULMWP#WestPapuaArmy#WestPapua#Republic_of_WestPapua#FreeWestPapua#Referendum#ReferendumWestPapua

Gen. A. Tabi: No More Unconstitutional Moves

From the Central Headquarters of the West Papua Revolutionary Army (WPRA), in the names of God Almighty, in the name of Jesus Christ, the Most High Commander in Chief of World Revolutions at all times, in the name of the Holy Spirit that gives us wisdom, knowledge and power, Gen. WPRA Amunggut Tabi invited all Melanesians from and in West Papua to celebrate 1 December 2020 as the historic National Awakening Day for West Papua as a collective entity called Papuan people, West Papua nation-state and New Guinea crown pigeon as our national state emblem.

“West Papua independence movement has already legalized a provisional constitution to rule above all interests and this law is the supreme commander of all independence movements and organisations. The Legislative Council of the United Liberation Movement for Wet Papua (ULMWP) has passed the Provisional Constitution in October 2020.

We have now entered into a new era of our independence movement: organised, unified, modern and constitutional government that leads our independence movement.

No more factionalism! No more stigma of separatists! No more branding of illegal groups or trouble-makers! No more law-breakers! It is time now to call Indonesia and her troops as illegal, trouble-makers and illegitimate representation of our Melanesian will and aspirations.

West Papua Army is now a legal combat troops to free a colonised territory of West Papua and hear peoples.

Let us unite as a people, with one goal: to free West Papua, to free Indonesia, to free Melanesia, to free the world from colonialism and from environmental crises.

says Gen. WPRA Amunggut Tabi, one of the Commands of WPA

The isle of New Guinea has the answer to global environmental problems. We Melanesians in West Papua have the legitimate experience and knowledge to contribute to the world.

December 1st, 1961 is the day where our national flag, national anthem and state emblem were officially installed, recognised by the colonial governments of both the Netherlands and Australia.

We invite all Melanesians in West Papua and from West Papua, to act according to the rule of law, subdue ourselves, our differences and our struggle to the constitution, set aside our differences, unite ourselves with one spirit: One People – One Soul!

All the praise, worship and honour to Him only! Let us surrender to His Plan, His Power and His Protection!

Issued at Central Defense Headquarters,
On date: 30 November 2020
————————————————————–

Signed

Amunggut Tabi, Gen. WPRA,
BRN: A.DF 018676

Rakyat Papua di Lapago Tolak Otsus Jilid II dan Tuntut Referendum

West Papua Government

Foto bersama usai menghadiri Rapat Dengar Pendapat (RDP) di Wilayah Lapago, Selasa (17/11/2020) di halaman kantor Dewan Adat Papua Balim. (Onoy Lokobal โ€“ SP)

WAMENA, SUARAPAPUA.com โ€” Seluruh elemen masyarakat asli Papua yang berdomisili di wilayah adat Lapago dengan tegas menolak Otsus Jilid II dan menuntut referendum untuk menentukan nasip sendiri bagi bangsa Papua.

Hal itu mengemuka dalam rapat dengar pendapat (RDP) untuk wilayah Lapago yang dilaksanakan di halaman kantor Dewan Adat Balim, Selasa (17/11/2020) kemarin, dihadiri perwakilan seluruh elemen masyarakat yang ada di wilayah adat Lapago.

โ€œBerdasarkan hasil RDP yang diadakan di wilayah Lapago, seluruh elemen masyarakat dengan tegas menolak Otsus Jilid II dan minta referendum bagi bangsa Papua,โ€ ujar Dominikus Surabut, ketua Dewan Adat Papua (DAP), usai memimpin kegiatan RDP.

โ€œSemua sudah nyatakan sikap tegas, tolak Otsus jilid II dan minta referendum,โ€ ujarnya lagi kepada wartawan di Wamena.

Suksesnya kegiatan ini, kata Surabut, berdasarkan mandat dari MRP untukโ€ฆ

View original post 524 more words

Operasi Media Sosial Kembali Terdeteksi Berusaha Mengalihkan Isu Papua Merdeka

Oleh Farid M. Ibrahim

Operasi media sosial untuk menenggelamkan isu Papua Merdeka kembali gencar dilakukan melalui akun-akun palsu yang berhasil dideteksi oleh Bellingcat, suatu organisasi investigasi data online.ย (Supplied: Bellingcat)

Ratusan akun media sosial terdeteksi menyerang wacana Papua Merdeka secara daring dengan modus menggunakan foto profil palsu dan berbahasa Belanda dan Jerman dalam menyebarkan pesan-pesan yang mendukung otonomi khusus.

Temuan terbaru ini dipaparkan oleh Benjamin Strick, peneliti Open Source, melalui situs website Bellingcat, sebuah organisasi kolaborasi peneliti, penyelidik dan jurnalis warga yang tersebar di lebih dari 20 negara.

“Operasi media sosial ini belum bisa kami kaitkan kepada suatu pihak, karena hal itu merupakan aspek paling sulit dalam investigasi kami,” ujar Benjamin ketika dihubungi, Selasa (17/11/2020).

“Namun satu hal yang bisa saya pastikan yaitu adanya jejak dari jaringan ini, misalnya desain grafis video di YouTube, infografis di Facebook, dan gambar di Twitter, kesemuanya memiliki kesamaan desain dengan apa yang kami temukan tahun lalu,” jelasnya kepada Farid M. Ibrahim dari ABC Indonesia.

Konten video yang disebarkan oleh akun palsu di media sosial yang ditemukan peneliti Bellingcat.ย (Supplied)

Ia menjelaskan temuan Bellingcat tahun lalu berhasil mengumpulkan cukup bukti melalui data publik, untuk menghubungkan jaringan ini dengan InsightID yang mengklaim diri sebagai perusahaan marketing di Indonesia.

Menurut Benjamin, jaringan yang melakukan operasi medsos tahun lalu menargetkan para aktivis HAM dan menyuarakan propaganda Indonesia tentang Papua Barat.

ABC Indonesia telah mencoba menghubungi pihak InsightID.

Namun tahun lalu, media Jakarta Post menerima surat elektronik dari kelompok yang mengaku sebagai InsightID.

Mereka menyatakan diri sebagai “gerakan nasionalis yang terdiri atas praktisi komunikasi dan profesional”.

Kepada Jakarta Post, kelompok ini mengaku “prihatin dengan disinformasi masif dan bias yang dilakukan separatis Papua Merdeka pimpinan Benny Wenda dengan mempolitisasi dan memanipulasi isu kemanusiaan dan konflik di Papua demi kepentingan politiknya”.

Penyebutan InsightID juga dilakukan oleh pihak Facebook sendiri ketika mengambil tindakan terhadap puluhan akun palsu yang menyebarkan konten tentang West Papua.

Saat itu, Facebook mengumumkan telah menghapus 69 akun FB palsu, 42 laman FB, serta 34 akun Instagram karena “perilaku palsu yang terkoordinasi” terkait isu West Papua.

Investigasi Facebook saat itu menemukan kaitan dengan pihak yang menamakan diri InsightID, yang menurut Facebook telah membelanjakan iklan di Facebook setara dengan 300 ribu dolar.

Kelompok ini telah membantah keterangan Facebook mengenai iklan Facebook tersebut.

Lebih menargetkan audiens berbahasa Belanda dan Jerman?

Menurut Benjamin, temuan akun-akun palsu kali ini masih baru dan dampaknya pun minimal.

“Jaringan ini relatif lebih kecil dibandingkan dengan operasi tahun lalu,” katanya. “Kontennya pun termasuk baru.”

Lewat penelusuran metrik media sosial jaringan, Benjamin menemukan terbatasnya interaksi manusia.

Kebanyakan akun-akun ini, katanya, berinteraksi dengan sesama akun palsu lainnya mengenai Papua Barat dan kurang melakukan dialog dengan akun medsos seseorang yang nyata.

Padahal, menurut Benjamin, sumber daya yang digunakan untuk membuat konten berupa video, infograifs dan postingan unik lainnya sangat besar serta butuh waktu.

“Yang perlu diingat bahwa, isu Papua Merdeka tidak diliput secara luas jika dibandingkan dengan konflik lainnya di dunia, serta tak populer sebagai isu internasional,” katanya.

“Sehingga apa yang dilakukan jaringan ini yaitu menarget perhatian tatanan internasional dengan menggunakan nama, wajah dan bahasa orang Barat,” jelas Benjamin.

“Mungkin ada hubungan yang bisa dilihat di situ, misalnya karena kebetulan hubungan sejarah antara West Papua dan Belanda atau keberadaan Mahkamah Internasional di Belanda,” jelasnya.

Benjamin mengatakan, dengan mengamati akun-akun dalam jaringan ini, misalnya yang menggunakan profil sebagai “jurnalis Australia”, atau yang mengaku tinggal di Den Hag, terlihat adanya upaya terkonsentrasi untuk mempengaruhi narasi masyarakat dunia tentang kemerdekaan Papua Barat.

“Satu kesamaan nyata dari jaringan ini dengan jaringan yang kami ungkap tahun 2019 yaitu sama-sama menarget masyarakat internasional melalui iklan di Facebook,” katanya.

“Iklan-iklan (di FB) tersebut menarget Inggris, Belanda dan Jerman, sehingga operasi mengalihkan isu Papua Merdeka ini tampaknya menyasar masyarakat internasional, yaitu Uni Eropa dan Belanda khususnya,” ujar Benjamin.

Melaporkannya ke perusahaan jejaring sosial

Bellingcat mengidentifikasi jaringan terbaru yang terkait isu Papua Merdeka ini di Twitter dengan memantau tagar #WestPaoua dan #PapuanLivesMatter.

Salah satu teknik mengidentifikasi foto-foto palsu melalui GAN, yaitu dengan mengamati posisi bagian mata.ย (Supplied)

Dikatakan, Bellingcat tak butuh waktu lama untuk menemukan sejumlah akun yang pengikutnya hanya beberapa orang, yang menyebar tagar ini dengan memberikan tautan ke beberapa situs website yang sama.

“Kebanyakan akun Twitter dibuat pada Juni, Juli dan Agustus 2020. Salah satu tanda adanya operasi semacam ini yaitu ditemukannya akun-akun serupa dengan hanya beberapa pengikut, dibuat pada saat hampir bersamaan, dengan fokus pada isu yang sama,” jelasnya.

Artikel-artikel yang mereka sebarkan, jelas Benjamin, umumnya berisi dukungan pada otonomi khusus bukan kemerdekaan Papua.

Bellingcat menyatakan pihaknya telah melaporkan akun-akun ini ke pihak Twitter, Facebook, Instagram dan YouTube.

Sejauh ini pihak Twitter menyatakan telah menghapus akun-akun dimaksud sesuai dengan kebijakan manipulasi dan spam. Sedangkan YouTube dan Facebook, yang juga mengelola Instagram, belum memberikan tanggapan.

Dewasa ini, menurut Bellingcat, pembuatan profil di akun media sosial dengan menggunakan foto dari orang yang tak pernah ada, sangat mudah untuk dilakukan, bahkan caranya tersedia di berbagai website.

Namun pembuatan foto-foto tersebut, meski secara kasat mata tampak sempurna, tetap memiliki kelemahan seperti “adanya kerutan wajah yang tidak nyambung antara sisi kiri dan kanan”.

Foto-foto palsu semacam ini bisa dibuat melalui apa yang disebut sebagai Generative Adversarial Network (GAN). Ini merupakan kerja mesin yang menciptakan foto baru dari koleksi foto-foto lama dari orang yang sebenarnya.

Dengan menggunakan GAN, maka akan mencegah upaya untuk menelusuri sumber dan asal-usul suatu foto, seperti yang umum terjadi dengan akun medsos palsu yang hanya mencuri foto orang lain.

Salah satu cara untuk mengidentifkasi foto-foto akun medsos yang diciptakan melalui GAN, yaitu dengan mengamati posisi mata dari foto-foto tersebut.

Posisi mata dari foto-foto buatan yang menggunaan GAN selalu beradsa di tempat yang sama.

Simak berita lainnya dari ABC Indonesia.

Otsus adalah Lambang Kejahatan terhadap Kemanusiaan Orang Papua

UU OTSUS Papua dirancang khusus untuk memusnahkan etnis Papua dari tanah leluhurnya. UU OTSUS bukan sebagai “political will” – kemauan baik dari Indonesia untuk meningkatkan taraf hidup bagi orang asli Papua, akan tetapi “political seckret war” politik perang rahasia dari Indonesia untuk meningkatkan pemusnahan etnis Papua. UU OTSUS adalah UU INVASI (OPERASI) MILITER baik secara terbuka dan tertutup.

Di era OTSUS Papua sudah terbukti perang terbuka dan tertutup secara masif terus dilakukan. Penculikan dan pembunuhan dgn sadis yg menimpa almarhum Dortheys Hiyo Eluay (pemimpin kharismatik) adalah bukti bahwa OTSUS bukan bermaksud untuk membangun Tanah Papua, tetapi menenggelamkan etnis Papua – ras Melanesia dari tanah leluhurnya. Orang asli Papua meninggal dunia setiap saat karena banyak sebab adalah bukti bahwa orang Papua sedang dalam bahaya pemusnahan etnis.

Kini Indonesia sedang berancang-ancang untuk memekarkan lagi 3 propinsi dan 30 kabupaten di Tanah Papua, diikuti ratusan pemekaran distrik dan ribuan pemekaran kampung. Pemekaran-pemekaran ini adalah jalan masuk untuk para amber menguasai, menjajah dan menjarah. Sudah terbukti dalam 58 tahun, lebih khusus dalam 20 tahun era OTSUS tak ada perubahan ke arah yang lebih baik, khususnya dalam pemberdayaan, perlindungan dan keberpihakan kpd orang asli Papua.

Pembangunan fisik, tanpa dibarengi dengan pembangunan manusia adalah sia sia. Pembangunan fisik itu untuk siapa? Pembangunan fisik: jalan, jembatan, dll bukan untuk kepentingan orang asli Papua. Tetapi itu dibangun untuk kepentingan amber.

Jalan, jembatan, pemekaran sebagai jalan masuk bagi amber untuk menguasai, menjajah dan menjarah. Orang Papua musti melihat implementasi UU OTSUS Papua dengan arif dan jeli.

Jangan dilihat dari satu aspek saja, tetapi musti dilihat semua aspek dan dampaknya.

Ingat: OTSUS BUKAN LAMBANG KESEJAHTERAAN BAGI ORANG ASLI PAPUA, tetapi OTSUS ADALAH LAMBANG KEJAHATAN KEMANUSIAAN BAGI BANGSA PAPUA.

Karena itu ORANG ASLI PAPUA BERSATU MENOLAK UU OTSUS JILID II yg sdg dirancang.

Marilah kita berekonsiliasi (bertobat, berdamai dan bersatu) menyambut pemulihan bangsa Papua yg akan dipulihkan Tuhan Allah indah pada waktuNya. JALAN BEREKONSILIASI TOTAL (bertobat, berdamai dan bersatu) adalah JALAN BEBAS HAMBATAN yang ditawarkan oleh Tuhan kpd kita, agar bangsa Papua ke luar dari perbudakan Indonesia.

TAK ADA YANG MUSTAHIL BAGI TUHAN.

Atas pertolongan Tuhan, PAPUA PASTI BISA.

Source: FB

Blog at WordPress.com.

Up ↑

Create your website with WordPress.com
Get started
%d bloggers like this: